Ajaib, Al Quran Raksasa Jatuh Dari Atap Rumah Saat Istighasah

image

SERAMBIMATA – Anda mungkin menganggap ini tahayyul, rekayasa, dagelan atau apapun yang membuat hal ini sama sekali tak pantas dipercaya. Tapi ini benar-benar terjadi, dan ramai diberitakan di berbagai media. Sebuah Al-Quran raksasa jatuh dari atap pada saat di rumah itu digelar istighatsah bersama. Percaya atau tidak, inilah kisahnya…

Sebuah kitab suci Al Quran berukuran raksasa membuat geger Sidoarjo, khususnya wilayah terdampak luapan lumpur Lapindo di Desa Glagaharum, Porong.

Pasalnya, Al Quran memiliki panjang 2 meter, lebar 2,40 meter, tebal 15 cm dan berat sekitar 1 kwintal ini jatuh dari atap rumah Anang Asriyanto (28) di Desa Glagah Arum RT 12 RW 3. Penemuan itu berawal saat Anang menggelar istighosah bersama kurang lebih 50 orang, Selasa (2/12/2014).

“Awalnya saya bersama jamaah kurang lebih sekitar 50 orang sedang istighosah. Saat berdoa, tiba-tiba terdengar suara ‘blek’. Para jamaah mendengar suara benda jatuh dikira di luar rumah, pas dicari kok tidak ada waktu selesai doa. Ndak tahunya pas ngecek ke kamar saya, ada benda dibungkus kain hitam,” kata Anang Asriyanto kepada wartawan di rumahnya, Senin (12/1/2015).

Setelah doa bersama selesai, jelas dia, seorang jamaah bernama Nur Khanin melihat dan mencari tahu asal benda jatuh tersebut. Setelah dicek, sekilas ada kumpulan buku berukuran besar yang dibungkus kain warna hitam.

“Kemudian diangkat ramai-ramai dan dibawa ke ruang tamu. Setelah itu dibuka dan alangkah terkejutnya ternyata Al Quran yang sangat besar,” tambahnya.

Reaksi spontan jamaah yang melihat Al Quran raksasa itu langsung memegang dan menciumnya.
“Hampir semua jamaah tidak percaya dan menganggap penemua kitab suci Al Quran itu seperti mimpi namun nyata,” jelas seorang jamaah Nur Khanin.
image

Dia menjelaskan, sebenarnya penemuan Al Quran itu sudah 42 hari lalu. Namun baru kali ini dia menunjukkan ke wartawan.

“Sebelumnya saya tidak mendapat firasat apa-apa. Cuma saya setiap hari tiada hentinya berdoa ke Allah agar diberi tempat untuk melakukan syiar agama Islam dan mendapat tempat yang luas,” tambahnya.

Dengan penemuan Al Quran yang kertasnya sudah usang tersebut, Anang Asriyanto mengaku belum tahu maknanya. Apalagi dirinya dan para jamaah adalah sekumpulan orang-orang yang melakukan istighosah tapi memiliki ekonomi pas-pasan.

Kini, dirinya berharap dengan ditemukan Al Quran raksasa, bisa membawa berkah bagi kepentingan masyarakat sekaligus mengamalkan isi kandungannya.

“Kami akan menjaga kitab Al Quran ini dan berusaha mengamalkan isi kandungan yang sudah menjadi keharusan bagi umat muslim,” harapnya.

Posted on 13 Januari 2015, in Sosial and tagged , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: