Mendikbud Tinjau Ulang Pelajaran Sejarah

image

SERAMBIMATA, Sebagai persiapan penerapan Kurikulum 2013 secara menyeluruh tahun depan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) tengah mengkaji ulang pendidikan sejarah untuk masuk ke dalam kurikulum mendatang agar memasukkan lebih banyak hikmah di balik peristiwa sejarah. 

“Tiga hari lalu, saya menugaskan satu orang khusus untuk me-review cara penyampaian pendidikan sejarah,” ujar Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan, Kamis (19/2). 

Menurut Anies, pendidikan sejarah selama ini seperti daftar peristiwa perang. Selain itu, pahlawan yang masuk dalam buku sejarah masih selektif.

“Yang perlu didorong adalah apresiasi di balik peristiwa yang terjadi dalam sejarah. Dalam buku sejarah, perang Diponegoro itu hanya terjadi lima menit kalau dibaca,” ungkapnya.

Dalam pendidikan sejarah, kata Anies, tidak hanya perlu mencantumkan kapan dan siapa saja yang hadir dalam sejarah. Saat pendidikan hanya menghadirkan peristiwa sejarah seperti kilasan peristiwa, maka pendidikan tidak akan mampu memunculkan apa yang dirasakan tokoh sejarah.  

“Saya ingin mendorong agar kita belajar dari hikmah yang muncul, ” ungkapnya. 

Dengan memunculkan hikmah di balik sejarah, Anies menilai rasa kewarganegaraan dan nasionalisme akan timbul.

“Sejarah itu untuk memunculkan kesadaran kolektif yang menimbulkan rasa keindonesiaan,” ungkapnya. 

Posted from WordPress for Android

Posted on 21 Februari 2015, in Pendidikan and tagged , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: