Kisah Taubatnya Ustadz Anti Bid’ah Melalui Seorang Bocah

image

SERAMBIMATA, Saya tidak tahu kisah ini nyata atau fiktif belaka. Tapi apapun itu, kisah berikut cukup rasional, inspiratif dan menggugah. Sehingga nyata atau fiktif yang terpenting adalah substansi pesan dari kisah ini bahwa hidayah bisa datang kepada siapa saja dan kapan saja. Kisah ini juga mengingatka kita agar tak mudah menghukumi orang lain dengan bit’ah, syirik apalagi kafir. Berikut kisahnya.

Joni (nama samaran), bocah berumur belasan tahun, semangat mengajinya masih membara. Semua majelis pengajian ia datangi, baik yang sering mengadakan Maulid Nabi ataupun kepada ustadz yang selalu menakut-nakuti akan bahaya bid’ah.

Ustadz: “Saudaraku Joni, aku lihat kamu masih ikut merayakan Maulid Nabi kemarin. Bukankah sudah kukatakan jika itu bid’ah sebab tidak ada dalilnya baik dalam al-Quran maupun dalam hadits dan Nabi bersabda segala bid’ah itu sesat. Jadi kamu itu sesat jika masih menerima Maulid Nabi. Kuingatkan lagi kamu, jika ajaran itu tidak ada dalilnya sama sekali baik dari al-Quran maupun al-Hadits maka itu adalah bid’ah dan itu sesat.

Joni: “Aku ini orang bodoh dan aku hanya ikut-ikutan apa yang dilakukan oleh golonganku, Ustadz.”

Ustadz: “Lebih baik kamu belajar padaku agar kau menjadi alim.”

Joni: “Hmmm… baiklah, tapi aku mau belajar baca al-Quran dulu karena aku sangat ingin bisa membaca al-Quran dengan baik. Aku tahu Ustadz adalah orang yang pandai membaca al-Quran.”

Ustadz: “Oh dengan senang hati, aku akan ajari kamu menjadi yang paling bagus bacaannya diantara golonganmu.”

Joni: “Kapan aku bisa mulai belajar, Ustadz?”

Ustadz: “Bagaimana kalau mulai besok tiap sore di majelis ta’limku.”

Joni: “Baiklah aku setuju.”

Keesokan harinya si Joni dengan sangat semangat berangkat mengaji. Dalam pikirannya dia membayangkan suatu hari nanti bisa membaca al-Quran sebaik si Ustadz. Setelah mengucap salam dan dipersilakan masuk ke ruang majelis ta’lim oleh si Ustadz, si Joni merasa grogi karena di dalam majelis tersebut rupanya sudah berkumpul para murid si Ustadz. Kemudian si Joni bersalaman kepada seluruh murid sekaligus kepada si Ustadz itu sendiri.

Ustadz: “Silakan duduk, Saudaraku Joni.”

Joni kemudian melangkah maju dan duduk di hadapan sang Ustadz.

Ustadz: “Kita mulai pelajaran hari ini dari surat al-Fatihah ya?”

Joni: “Ya, Ustadz.”

Ustadz: “Aku baca dulu suratnya biar kamu punya gambaran seperti apa bacaan al-Fatihah yang benar itu. Bimillaahirrahmaanirrahiim, alhamdulillaahirabbil ‘aalamiin…dst. sampai waladhdhoooooolliin. Nah coba sekarang kamu tirukan bacaanku barusan, jika ada kesalahan akan aku betulkan.”

Joni: “Bismillahir… #gugup

Ustadz: “Salah, La-nya itu harus dibaca panjang karena itu bacaan mad thabi’i.”

Joni: “(Duh hebat banget nih Ustadz, dia tahu hukum-hukum bacaan, pasti beliau juga hafal sampai ke dalilnya mad thabi’i). Bismillaaaahir…”

Ustadz: “Stop, jangan dibaca terlalu panjang, bacaan mad thabi’i itu cukup dibaca dua ketukan atau satu harakat.”

Joni: (Subhanallah, beliau juga faham harakat. Pasti dia juga hafal dalil ketukan mad thabi’i). Bismil…”

Ustadz: “Kenapa berhenti? Ayo teruskan!”

Joni: “Hmmm… anu Ustadz, saya ragu-ragu baca La-nya itu dibaca panjang atau pendek? Ada yang mengganggu pikiran saya, setelah saya mendengar penjelasan Ustadz kemarin.”

Ustadz: “Apa yang mengganggu pikiranmu?”

Joni: “Supaya saya mantap dalam belajar membaca al-Quran ini. Boleh saya tau dalilnya mad thabi’i itu Ustadz? Biar saya tidak keliru atau melakukan bid’ah seperti kata Ustadz kemarin.”

Ustadz: “Ya tidak ada dalilnya.”

Joni: “Lhoh kok bisa begitu, dalam al-Quran tidak ada dalilnya?”

Ustadz: “Tidak ada.”

Joni: “Dari hadits mungkin, Ustadz?”

Ustadz: “Sama sekali tidak ada.”

Joni: “Masa tidak ada dalilnya, Ustadz? Kalau dari para sahabat gitu?” (maksudnya adalah atsar).

Ustadz: “Kan aku sudah bilang kalau tidak ada ya tidak ada. Yang buat mad thabi’i itu para ulama, supaya memudahkan kalian belajar ngaji.”

Joni: “Ooow begitu… Terus kenapa Ustadz mengajarkan mad thabi’i kepada saya yang jelas-jelas tidak ada dalilnya sama sekali? Bukankah Ustadz kemarin berkata bahwa ajaran yang tidak ada dalilnya baik dari al-Quran maupun hadits adalah bid’ah dan segala bid’ah itu sesat. Berarti Ustadz ngajarin ilmu sesat dong ke saya.”

Ustadz: “Emmm bukan, bukan begitu maksudnya… Emmm gimana ya, susah menjelaskannya.”

Joni: “Ah sudahlah Ustadz, aku tak mau berguru pada orang yang munafik.”

Joni berdiri dan hendak beranjak keluar.

Ustadz: “Maksudmu aku seorang munafik?”

Joni: “Ya, kemarin Ustadz melarang aku untuk merayakan Maulid Nabi yang kata Ustadz bid’ah karena tak ada dalilnya. Tapi hari ini Ustadz malah mengajarkan aku sesuatu yang juga tidak ada dalilnya. Apa itu bukan munafik namanya?”

Lalu Joni bergegas meninggalkan sang Ustadz tadi yang termangu dan tak sanggup berkata apa-apa lagi. Dengan serta merta di hadapan seluruh muridnya si Ustadz bersimpuh lalu bersujud sembari menyesali kesalahan keyakinannya selama ini. Dalam sujudnya ia pun berdoa: “Ya Allah Yang Maha Pengampun lagi Maha Kuasa, telah berapa banyak alim ulama Ahlussunnah wal Jama’ah yang telah kuhadapi selama ini, yang meski kesemuanya mampu mematahkan argumen-argumenku mengenai masalah bid’ah, tak satupun dari mereka yang mampu meruntuhkan keyakinanku bahwa semua bid’ah itu sesat. Hari ini melalui seorang hambaMu yang bodoh lagi lugu Engkau malah menghancurkan benteng-benteng kesesatan dalam hatiku ini. Ya Allah benarlah ayatMu yang berbunyi “Innal huda hudallah”, tiadalah yang mampu memberi hidayah kecuali Engkau. Ya Allah ampunilah segala dosaku dan terimalah taubatku hari ini.”

Kejadian seperti di atas sering terjadi, bahkan mayoritas ustadz itu bertitel Lc. Hal demikian memberi kita gambaran bahwa manusia takkan bisa lepas dari bid’ah. Dalam hal ini yang dimaksud adalah bid’ah hasanah. Semoga bermanfaat. []

Sumber: Muslimedianews

Posted on 17 Oktober 2015, in Agama and tagged , , . Bookmark the permalink. 3 Komentar.

  1. kayaknya ustadz di dalam cerita dan ustadz yg nulis cerita ini perlu baca kitabnya Iman syatibi ttg bid`ah judulnya al i`tisham

    semoga dapat hidayah

    Suka

  2. Ikut senyum…kliatannya yg nulis gagal fokus, semoga mendapat hidayah…

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: