Mushaf Al-Quran Tertua Satu Persatu Ditemukan di Eropa

image

Illustrasi (Al Quran Kuno)

Serambimata.com – Masih ingat dengan berita tentang ditemukannya tafsir Syekh Abdul Qodir Al Jailani di Vatikan beberapa waktu lalu? Temuan monomental  itu ternyata bukanlah satu-satunya, banyak temuan yang menjadi bukti kebenaran sejarah Islam lainnya, salah satunya ditemukannya satu-persatu mushaf Al Quran kuno yang diperkirakan ditulis di zaman Sahabat.

Awal tahun 2015 lalu, sebuah mushaf Alquran yang diklaim tertua di dunia ditemukan peneliti dari Universitas Birmingham, Inggris. Mushaf tersebut diperkirakan berasal dari tahun 568 dan 645 Masehi.

Menurut majalah sejarah Medieval Salinan Alquran yang dijuluki Ma VI 165 oleh para ilmuan tersebut diperkirakan berasal dari periode antara tahun 649 hingga 675 Masehi. 

Dilansir dari Communities Digital News, salinan Alquran dari naskah kufi yang terkenal tersebut disebut-sebut berasal dari masa Imam Ali bin Abu Thalib. Dengan probabilitas statistik 95,4 persen, naskah diperkirakan berasal dari masa kekhalifahan Ali pada sekitar 656 Masehi.

Gagasan naskah ini terkait dengan Ali, karena ia merupakan salah satu dari beberapa Muslim yang melek huruf kala itu. Teori didukung pula dengan fakta yang menyatakan setelah kematian Nabi Muhammad SAW, Ali merupakan salah satu dari orang yang menjadihafiz atau penghapal alquran.

Menurut perwakilan universitas Dr Eva Mira Youssef-Grob, Proyek Cronica termasuk modul yang disebut computatio radiocarbonica. Mereka menggunakan analisis palaeografik dan penanggalan manuskrip tertua dari Alquran akan dilengkapi metode ilmiah seperti penanggalan radiokarbon.

“Dengan penelitian ini ketepatan aktual dan penanggalan penting dari C14 dapat menentukan naskah awal Alquran. Pemilihan bentuk awal sampel dari naskah yang dikenal dengan ductus  ḥiǧāzī, dianggap sebagai saksi teks tertulis tertua dari Alquran,” ungkap Youssef-Grob.

Mushaf Ma VI 165, dibuat di atas perkamen berkualitas tinggi. Naskah ini berhasil bertahan dalam kondisi yang cukup baik selama lebih dari 1.339 tahun. 

Naskah tampaknya dibuat dengan tujuan resmi, yang kemungkinan berkaitan dengan pekerjaan dalam pemerintahan di era Ali. Seperti diketahui, menurut Muslim Sunni Ali dihormati sebagai khalifah keempat setelah wafatnya Nabi Muhammad SAW. 

Naskah dipamerkan di perpustakaan universitas, dan ditempatkan di bagian pameran Kitab Suci-Tempat Kudus. Yahudi, Kristen, Islam di perpustakaan peninggalan sejarah Hendrik Conscience, di Antwerp. 

Ma VI 165 tampaknya berisi sebagian besar dari Alquran Surat Al-Isra ayat 37 dan Surat Yasin ayat 57. Menariknya, ayat yang ditemukan dalam naskah berisi kalimat yang puitis berkaitan dengan pelestarian naskah. Surat Al-Isra ayat 37 diterjemahkan sebagai, “Dan janganlah kamu berjalan di muka bumi ini dengan sombong, …”.

image

Salah satu contoh Al Quran yang ditulis di daun lontar

Selama ini, mushaf Alquran tertua ditemukan di Sana’a, Yaman. Mushaf tersebut berasal dari tahun 671 Masehi. Awalnya baik mushaf di Sana’a maupun yang di Jerman dikenal sebagai dua mushaf tertua, sebelum mushaf di Birmingham ditemukan

Mushaf Al Quran Tertua di Jerman

Tahun 2014 lalu, para peneliti dari Proyek Coranica di Perpustakan Universitas Tübingen, Jerman, juga menemukan salinan Alquran yang saat itu diklaim tertua. 

Pihak Universitas Tübingen, Jerman, menyatakan bahwa para penelitinya telah menemukan sebuah mushaf kuno. Setelah diteliti, ternyata mushaf ini lebih tua dari perkiraan saat pertama ditemukan.

Karena ditulis pada abad ke-7 Masehi, seperti diterangkan pihak universitas, berarti mushaf ini ditulis pada masa sahabat Nabi di awal sejarah Islam. Para peneliti juga menerangkan bahwa penulisan mushaf ini diperkirakan ditulis pada 20-40 tahun setelah wafat Rasulullah SAW.

Saat ini, sampel dari kertas mushaf ini dijadikan bahan penelitian internasional tentang sejarah penulisan Al-Quran. Adapun tentang perkiraan umur manuskrip yang sangat kuno ini, juru bicara universitas menyatakan telah menggunakan karakteristik manuskrip dan juga dengan penelitian fisika.

Mushaf yang baru diketahui umurnya ini ditulis dengan menggunakan model tulisan Al-Kufi, yang menurut para peneliti, merupakan model tulisan Arab tertua yang diketahui saat ini.

Dirangkum dari berbagai sumber.

Posted on 11 November 2015, in Agama and tagged , , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: