Kaleidoskop Pendidikan: 10 Peristiwa Terheboh Sepanjang Tahun 2015

image

Serambimata.com – Ada banyak peristiwa luar biasa yang terjadi sepanjang tahun 2015 ini,  tak terkecuali di dunia pendidikan. Berbagai peristiwa menghebohkan tersebut mewarnai wajah dunia pendidikan Indonesia.

Tak pelak pendidikan di tanah air sepanjang tahun 2015 mendapat sorotan dari masyarakat luas. Berikut 10 peristiwa di dunia pendidikan terheboh sepanjang tahun 2015.

1. Ijazah palsu

Peristiwa memalukan ini terjadi sekitar pertengahan tahun 2015.  Praktek jual beli Ijazah palsu ini saat itu menjadi trending topik diberbagai media. Tidak tanggung-tanggung sindikat ijazah palsu tersebut mulai dari ijazah strata satu (S1) hingga ijazah bergelar doktor (S3)  dengan beragam harga yang berbeda sesuai jenjang pendidikannya.

Penjualan ijazah palsu ini melibatkan beberapa universitas atau perguruan tinggi di Indonesia. Ironisnya, mereka yang menjual ijazah palsu ini juga adalah orang-orang yang bergerak di dunia kependidikan. Bahkan, dari hasil penjualan ijazah palsu. Mereka berhasil meraup untung ratusan juta rupiah bahkan lebih.

2. Kampus di non-aktifkan

Beberapa peguruan tinggi yang diduga abal-abal di berbagai daerah ditutup pemerintah. Perburuan kampus bermasalah oleh Kemenristek Dikti terus digalakkan. Ratusan kampus pun berhasil diindentifikasi bermasalah dengan menyelenggarakan pembelajaran yang tidak sesuai aturan, bahkan ada yang memperjualbelikan ijazah.

Hingga 29 September lalu, tercatat 243 kampus dinonaktifkan karena bermasalah. Kopertis XII wilayah Maluku dan Maluku Utara mengumumkan ratusa kampus tersebut pada 29 September lalu.

Dalam penjelasannya, Kopertis XII menyatakan kampus-kampus yang dinonaktifkan belum tentu abal-abal, tapi bisa juga kampus berizin namun melakukan pelanggaran.

3. Wisuda bodong

Yang tak kalah menghebohkan, akhir September 2015 lalu Kementerian Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Kemenristek Dikti) menggerebek wisuda ilegal yang diadakan oleh beberapa kampus nonaktif di bawah naungan Yayasan Aldiana Nusantara.

Wisuda bodong ini dilakukan di Kampus Universitas Terbuka, Pondok Cabe, Banten. Wisuda bodong ini ternyata secara tidak langsug membantu Kemenristek Dikti untuk menelusuri ijazah palsu yang telah dikeluarkan Yayasan Aldiana Nusantara sekitar kurang lebih 3 tahun.

Kemenristek Dikti pun telah menyerahkan kasus ini untuk ditindak lanjuti oleh kepolisian sesuai hukum yang berlaku. Kejadian ini, berdampak lahirnya keputusan Menteri Riset, Teknologi, dan Perguruan Tinggi (Menristekdikti) M Nasir yang berjanji akan menutup kampus yang berada di bawah naungan Yayasan Aldiana Nusantara.

4. Soal UN bocor

Peristiwa menghebohkan lainnya yakni bocornya soal ujian nasional SMA (UN) 2015. Soal-soal  itu diunduh oleh seseorang yang tidak bertanggung jawab melalui google drive.

Peristiwa yang terjadi pertengahan bulan April itu membuat Menteri Pendididikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Anies Baswedan mengusut pembocor soal UN. Kemendikbud sebelumnya sudah menyatakan pengunggahan itu dilakukan di Perum Percetakan Negara, salah satu perusahaan pemenang tender percetakan naskah UN.

5. Pesta bikini usai UN

Terungkapnya kejadian yang mencoreng dunia pendidikan tanah ini berawal dari undangan Divine Production Break The Rules Bikini Party JAKARTA.
Undangan berbentuk video berisi acara pesta bikini pelajar SMA Jakarta bertema “Splash After Class” tersebut menyuarakan kebebasan usai pelaksanaan UN yang rencananya akan diselenggarakan pada 25 April 2015 di sebuah hotel di wilayah Gunung Sahari Jakarta Pusat oleh salah satu Event Organizer.

Peristiwa ini menyita perhatian publik karena pesta bikini atau bikini party dikalangan pelajar ini dinilai merusak moral anak bangsa Indonesia. Bahkan pesta bikini selepas UN ini menimbulkan reaksi keras dari masyarakat luas.

6. Bayar kuliah bodong

Pada awal Oktober 2015, sedikitnya ada sekitar 1.000 mahasiswa Universitas Persada Indonesia (UPI) YAI Jakarta yang tertipu bayaran kuliah bodong. Kerugian yang diderita mahasiswa UPI YAI ditaksir mencapai miliaran rupiah.

Kasus tersebut berawal ketika para mahasiswa ditawari oknum-oknum tertentu di UPI YAI untuk membayar uang kuliah dengan iming-iming cashback dari setiap pembayaran.

Setelah melakukan pembayaran uang kuliah melalui oknum-oknum tersebut, seperti normalnya, mahasiswa mendapatkan kwitansi dan ditukarkan nomer PIN yang digunakan untuk mendaftar KRS. Kabarnya, modus ini sudah selama 10 tahun lebih.

Rupanya, oknum tersebut justru menggelapkan uang para mahasiswa. Parahnya lagi, pihak kampus lepas tangan dan tidak mau tahu soal penipuan itu, meski pelaku mengatasnamakan kampus saat melakukan penipuan.

7. Prostitusi online pelajar dan mahasiswa

Sekitar pertengahan bulan Mei 2015, kasus prostitusi online yang melibatkan gadis di bawah umur terkuak. Setelah melakukan penyelidikan, polisi juga menemukan adanya sejumlah gadis di bawah umur lainnya yang juga menjajakan diri.

Tak hanya anak di bawah umur yang masih berstatus pelajar yang ikut dalam prostitusi online, banyak juga para mahasiswi yang menjajakkan diri untuk ikut dalam prostitusi online. Parahnya, tidak sedikit di antara mereka yang tidak menggunakan jasa germo.

Mirisnya, para gadis tersebut merupakan jaringan di satu sekolah atau satu kampus yang sama. Mereka yang duduk di bangku SMA atau kuliah ini juga sering berbagi informasi, jika ada pelanggan yang mencari mangsa.

Fakta lainnya, polisi akhirnya mengetahui bahwa kebanyakan di antara mereka tidak menggunakan germo sebagai penghubung untuk mendapatkan pelanggan.

Mereka dengan berinisiatif untuk menjual diri dengan cara mencari pelanggannya sendiri. Modus yang digunakan pun bervariasi. Mulai dari menggunakan kenalan lama hingga direkomendasi oleh teman lainnya.

8. Demo guru

Pada 15 September lalu, ribuan guru honorer turun ke jalan. Jumlah massa aksi yang diperkirakan sekitar 20 ribu ini melakukan unjuk rasa di depan Gedung DPR/MPR RI, Senayan, Jakarta Pusat. Dalam aksi demo ini, para guru menuntut peningkatan status dari honorer menjadi pegawai tetap (PNS).

9. Kisruh perayaan HUT guru Indonesia

Perayaan HUT guru republik Indonesia ke-70 tahun pada 13 Desember lalu menuai pro-kontra. Pasalnya, MenPAN-RB Yuddy Chrisnandi dan Mendikbud Anies Baswedan memberikan surat edaran yang berisi larangan perayaan HUT guru.

Menteri Yuddy dan Menteri Anies menilai perayaan HUT guru ini tidak bersesuaian dengan program pemerintah. Sontak hal ini menuai reaksi kontra dari perserikatan guru republik Indonesia (PGRI). Pasalnya, PGRI menilai kedua menteri ini hanya salah menanggapi isu yang beredar.

PGRI menilai kedua menteri itu takut akan para guru menagih janji-janji perekrutan honorer K2 yang hingga kini belum jelas keputusannya. Alhasil, kegiatan perayaan HUT guru ini tetap digelar meski tidak dihadiri oleh Presiden Jokowi dan kedua menteri tersebut.

10. Foto bugil mahasiswi

Pada awal Februari 2015 foto bugil mahasiswi Universitas Islam Negeri (UIN) Sunan Gunung Djati Bandung tersebar di facebook. Setelahnya, sebuah video seks mahasiswa ITB beredar di dunia maya dan menjadi berita heboh di sejumlah media online pada saat itu.

Video berdurasi 2 menit 46 detik tersebut diposting di situs dewasa dengan judul “Skandal Mesum Mahasiswa ITB di Kost”. Video tersebut diposting pertama kali pada Rabu (4/2/2015). Namun tidak ada keterangan lebih lanjut terkait identitas pemeran video asusila itu.

Setelah itu, muncul lagi 17 foto bugil mahasiswi Malang yang disebar di pesan singkat whatsapp oleh kekasihnya pada 15 September 2015. Lama berselang itu, foto Foto bugil seorang mahasiswi cantik asal Banten beredar luas di Facebook dan menggegerkan dunia maya.

Foto mahasiswi bugil ini diduga mahasiswi Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sultan Maulana Hasanudin Banten, berinisial PFO. Dalam foto selfie bugil itu, tampak mahasiswi cantik itu berpose menggoda tanpa mengenakan sehelai pakaian.

Demikian10 kejadian terheboh dunia pendidikan sepanjang tahun 2015 yang melengkapi potret buram pendidikan Indonesia.

Sumber pojok satu

Posted on 22 Desember 2015, in Pendidikan and tagged , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: