Pakailah Pelindung Mata Saat Melihat Gerhana Matahari! Jika Tidak, Ini yang Akan Terjadi

image

Serambimata.com – Banyak yang penasaran seperti apa gerhana matahari total yang akan terjadi 9 Maret mendatang. Rencanapun disusun untuk dapat melihat fenomena alam yang jarang terjadi itu, hingga harus pergi ke daerah yang cukup jauh untuk sekedar dapat menikmati secara langsung gerhana matahari total. Namun, dari semua rencana yg telah disusun, sudahkan anda menyiapkan alat pelindung mata?.

Dokter spesialis mata Rozalina Loebis SpM (K) menekankan pentingnya mengenakan pelindung mata ketika melihat gerhana matahari. Sebab, memandang langsung sinar matahari bisa menimbulkan gangguan penglihatan. Mulai yang ringan seperti mata kabur sampai kebutaan permanen.

Kerusakan mata lantaran gerhana matahari tersebut disebut solar retinopathy atau solar eclipse retinopathy. Prosesnya, saat melihat gerhana matahari secara langsung, sinar ultraviolet tertuju ke bagian retina mata yang disebut fovea-makula. Sinar itu akan merusak jaringan di daerah tersebut. Penyebabnya, peningkatan suhu di daerah mata.

”Obat penyakit ini tidak ada,” ujarnya, seperti dilansir laman JPNN.

Karena itu, pencegahan penting untuk dilakukan. Caranya, memakai alat pelindung mata yang direkomendasikan NASA. Yakni, mengenakan kacamata hitam dengan filter welder no 14. Sayangnya, kacamata itu hanya tersedia di Amerika Serikat. Di Indonesia, cukup sulit mendapatkan kacamata tersebut.

”Saya sudah mencoba mencari di optik-optik, tapi tidak ada,” imbuh Rozalina.

Meski begitu, ada pilihan lain. Yaitu, menggunakan filter matahari neutral density 5 (ND5). Jenis itu bisa dengan mudah ditemukan di optik. Untuk kacamata yang dijual bebas di mal, sebaiknya tanyakan dulu kepada pedagangnya soal dipakai atau tidaknya filter jenis tersebut.

Rozalina menjelaskan, melihat gerhana matahari juga bisa menggunakan teleskop atau kamera. Syaratnya, tetap memakai solar filter yang memenuhi persyaratan tersebut. Dengan alat perlindungan itu, fenomena langka gerhana matahari total bisa dilihat sampai selesai. ”Insya Allah aman karena alatnya sudah paten,” tutur alumnus University of Utah John A. Moran Eye Center tersebut.

Hmm, ternyata tidak gampang ya, untuk dapat melihat gerhana matahari secara langsung tapi aman.

Posted on 6 Maret 2016, in Teknologi and tagged , , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: