Aparat Biarkan Ormas Makar, Para Ulama dan Kiai Turun Tangan

image

Aksi unjuk rasa para Alim-Ulama Tangerang protes pawai HTI

Serambimata.com – Kepolisian Negara Republik Indonesia (POLRI) mendapat kritik tajam. Menyusul pembiaran terhadap pawai Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) Tangerang, Minggu lalu (10/4/2016). Pawai yang dilaksanakan oleh Ormas yang mengusung khilafah, anti pancasila dan anti NKRI itupun berbuntut protes dari sejumlah tokoh alim-ulama.

“Kami yakin sejujurnya polisi juga tahu bagaimana track record HTI. Bagaimana organisasi ini terang-terangan menolak Pancasila dan anti NKRI. Mestinya aparat tak perlu ragu-ragu menegakkan hukum,” kata ulama Kota Tangerang KH. Arief Hidayat, Senin sore (11/4).

Kiai kharismatik ini menyayangkan sikap polisi yang hanya bertindak normatif dengan meminta masing-masing pihak menghargai perbedaan. Menurutnya, gerakan dan keberadaan HTI hingga saat ini jelas-jelas menentang dasar dan falsafah negara. Karenanya polisi sebagai alat negara tidak boleh tinggal diam.

“Ini bukan soal perbedaan konsep fiqih dan ubudiyah seperti halnya NU dan Muhammadiyah. Ini soal gerakan merongrong negara dari dalam. Ini ancaman,” urainya.

Hal senada juga disampaikan Ketua PCNU Kota Tangerang KH. Abdul Mu’thi. Dia meminta agar polisi mempelajari lebih dalam apa yang dikampanyekan dalam pawai HTI di halaman Pemkot Tangerang, Minggu kemarin. Kata-kata “Khilafah dan Syariah mewujudkan Islam Rahmatan Lil’Alamin” bagi kiai Mu’thi lebih banyak menipu.

“Polisi jangan cuman lihat verbalnya. Pelajari konsep khilafah yang mereka bawa seperti apa. Polisi perlu belajar sejarah kenapa di Lebanon, di Syiria, di negara asal tempat berdirinya saja Hizbut Tahrir menjadi organisasi terlarang,” paparnya.

Sebelumnya, pada Minggu siang (10/4) ratusan massa HTI datang dengan menggunakan berbagai kendaraan roda dua dan empat bahkan ada yang menunggang kuda memadati halaman Pemkot Tangerang  di Jalan Satria Sudirman Kecamatan Tangerang. Aksi pawai mereka sempat dihadang oleh puluhan massa lainnya dengan membentangkan spanduk “Indonesia Damai Berkah Pancasila, Indonesia Damai Tanpa Khilafah”.

Sumber: Duta Islam.

Posted on 15 April 2016, in Agama and tagged , , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: