Kisah Polisi Teladan: Selama 13 Tahun Tak Malu Sambil Jadi Pemulung

image

Brigadir Kepala (Bripka) Seladi

Serambimata.com – Di balik sorotan masyarakat dan media karena ulah beberapa oknum polisi yang mencoreng citra satuannya, tidak sedikit pula polisi mulia dan inspiratif yang belakangan juga menjadi tranding topik diberbagai media.

Adalah Brigadir Kepala (Bripka) Seladi, seorang petugas administrasi di Satuan Lalu Lintas Polresta Malang, Jawa Timur yang dalam kesehariannya selain sebagai aparat Kepolisian Negara Republik Indonesia, ia juga mencari penghasilan tambahan sebagai pemulung.

Bripka Seladi mengaku tidak malu dengan pekerjaan sampingannya sebagai pemulung, sebaliknya ia justru sangat menikmati pekerjaannya karena dengan dari pekerjaannya sebagai pemulung ia dapat memperoleh penghasilan tambahan dengan cara halal.

image

Bripka Seladi mengumpulkan barang-barang bekas dengan dibantu puteranya

Tidak hanya itu, bagi Seladi memulung sampah terbilang mudah ketimbang profesi sampingan lainnya di tengah kesibukan sebagai aparat negara.

“Lebih nikmat menjadi pemulung daripada lainnya. Mudah, gampang, seperti toko emas, ada, diambil, dijual, laku,” ucap Seladi saat menceritakan kisahnya di hadapan Ketua DPR Ade Komarudin di kompleks parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (23/5).

Bripka Seladi lalu berkisah tentang pekerjaan sampingannya sebagai pemulung. Ia mengaku sebetulnya dirinya sudah lama memulung. Bermula pada 2004 lalu ketika ia terjepit masalah biaya untuk menghidupi keluarganya. Muncul dibenaknya untuk mengumpulkan sampah

Bermula saat ia membersihkan lingkungan di sekitar Polresta Malang usai piket malam. Sampah-sampah itu dibawa pulang dan dipilah. Ada sampah plastik, kertas, dan duplek.

Tak terasa sudah satu bulan lebih ia mengumpulkan barang-barang bekas, dan selama itu pula ia berhasil mendapatkan uang sekitar Rp 400 ribu. Istri yang semula marah dengan langkahnya mengumpulkan sampah-sampah itu akhirnya tersenyum ketika menerima uang tersebut. Istrinya pun mendukung namun meminta agar sampah-sampah itu tidak dikumpulkan di rumah.

Meskipun selama 13 tahun saladi bekerja sebagai pemulung, ia mengaku sama sekali tidak mempengaruhi kinerjanya sebagai aparat kepolisian di Polresta Malang. Bahkan Ia mampu membagi waktu menjadi polisi dan pemulung.

“Dinas malam, kalau tidak ada panggilan, saya cari sampai malam kemudian saya bawa pulang,” kata Saladi.

image

Selama 13 tahun tidak ada yg tahu kalau dirinya seorang polisi

Yang mengejutkan, selama 13 tahun ia menjadi pemulung, tidak ada yang tau dirinya seorang polisi selain atasan dan rekan-rekannya di Polresta Malang. Bahkan, ia mengaku ada yang mengasihaninya dengan memeberikan tempat untuk menaruh sampah yang berhasil dikumpulkannya.

“Orang-orang ga ada yang tau saya polisi, sama-sama pemulung. Ada yang kasian sama saya, dia bilang silahkan pake ada rumah kosong,” sambungnya.

Sungguh sosok polisi yang sangat inspiratif dan pantas jadi teladan bagi siapapun dengan profesi apapun.

Dari berbagai sumber.

Posted on 24 Mei 2016, in Sosial and tagged , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: