Khawatir dan Takut, Negara ini Wacanakan Melarang Agama Islam

image

Peta negara Samoa

Serambimata.com – Inilah salah satu negara korban Islam radikal yang selalu menebar teror dan ancaman atas nama agama. Penduduk di negara ini kawatir kehadiran Islam di negaranya hanya akan menimbulkan ketidaknyamanan. Karenanya mereka mewacanakan pelarangan agama Islam.

Adalah Negara Samoa, negara yang terletak di kepulauan Pasifik dengan luas 2800 Km persegi. Di negara tersebut, perwakilan penduduk mengkhawatirkan kehadiran muslim hanya akan menimbulkan ancaman bagi kehidupan mereka

Sekjen Gereja Samoa, Pendeta Ma’augu Motu telah meminta kepada pemerintah, dengan mengatakan bahwa Islam hanya akan menjadi ancaman bagi negara tersebut. Meski dikatakannya, tidak semua muslim harus dijauhi.

”Ada banyak muslim yang baik. Namun agama ini merupakan ancaman dan bisa membahayakan perdamaian kami,” ujarnya dilansir Independent, Selasa lalu (25/5).

Motu juga tidak mempermasalahkan, bila dirinya disamakan dengan kandidat calon Presiden AS Donald Trump, yang sangat rasis dengan menyuarakan anti Islam dan imigran.

Pernyataan ini jelas berbeda dengan harapan Perdana Menteri Samoa, Tuilaepa Sailele Malielegaoi. Pada kesempatan pidatonya pekan lalu, ia menyampaikan tentang kebebasan beragama dalam Konstitusi Samoa.

Kepala Imam Samoa Mohammed bin Yahya, sebagaiman dilansir pada laman Jawapos.com, ia mengecam keras pernyataan Motu. Ia mengatakan seharusnya Samoa mau terbuka dengan agama mana saja. Meski mayoritas negara Samoa merupakan Kristen, namun dengan kebersamaan bersama Islam, Negara bisa lebih maju. Terutama dalam hal perdagangan ekonomi lintas Negara.

Negara di Kepulauan Pasifik ini hanya memiliki sekitar 180 ribu penduduk saja. Dari jumlah tersebut sebesar 0,03 persen merupakan penduduk Muslim. Sebagian besar berasal negara Asia Pasifik.

Sebelumnya Presiden AS Barack Obama telah menyerukan untuk tidak mengaitkan aksi terorisme dengan agama. Ia juga menegaskan bahwa upaya AS memerangi ISIS bukan berarti memerangi Islam.

”Jangan biarkan upaya melawan teror ini didefinisikan sebagai perang antara Amerika melawan Islam. Ini adalah yang diinginkan ISIS. ISIS tidak mewakili Islam. Mereka adalah penjahat dan pembunuh yang kejam,” tegas Obama.

Lebih jauh disampaikannya bahwa mayoritas korban ISIS di seluruh dunia justru warga Muslim.

Posted on 28 Mei 2016, in Agama and tagged , , , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: