Iklan

Keluar dari Laskar FPI Beralih Jadi Anggota Banser, Viral di Medsos

Serambimata.com – Di tengah santernya kabar tentang rencana kepulangan imam besar Front Pembela Islam (FPI) ke Indonesia, Habib Rizieq Sihab, muncul kabar yang tiba-tiba viral di media sosial tentang Seorang laskar FPI yang memutuskan untuk keluar dari kesatuannya dan lebih memilih menjadi Banser. Pria ini bernama Bahrun, peserta DTD yang sangat aktif dan juga sangat hafal banyak surah karena dia juga seorang santri di Kaliwungu Kendal.

Konon, Bahrun tertarik bergabung dengan FPI pada awalnya karena Facebook dan Grup WA, saat itu dia terkagum-kagum dengan keberanian “Singa Petamburan” melalui konten-konten yang dishare via FB dan WA. Akhirnya dia memutuskan untuk bergabung dengan laskar dan ikut pengajian.

Ketika bergabung dengan Laskar FPI, yang ada dalam pikirannya adalah dia akan mendapatkan seorang guru yang nantinya dia akan berkhidmat untuk Agama Islam, dia pergi dari kampung halamannya di Brebes dan dia hijrah ke Jakarta, kemudian mulai ikut bergabung dan mengaji, namun akhirnya dia memutuskan untuk keluar dari Laskar FPI.

Alasan yang membuat dia yakin bahwa dia harus keluar adalah karena kajian isi pengajiannya bukan berisi tausyiah yang memberikan kedamaian tapi justru bermuatan politik yang sangat keras dengan balutan agama dan juga hinaan untuk Jokowi sebagai Presiden yang sah, dan tak cukup hanya hinaan saja tapi juga justifikasi dengan potongan ayat-ayat suci.

Beruntung Bahrun pernah mondok selama 5 tahun di Kaliwungu Kendal, sehingga untuk urusan ayat-ayat yang digunakan sebagai pembenaran dapat dia cerna dengan baik dan langsung ketahuan kalau itu cuma politisasi ayat saja.

Tapi sayangnya, ada ratusan pemuda yang tidak pernah ngaji dan ABG-ABG eksis yang bangga dengan jubah putih dan lantang menyuarakan perlawanan pada pemerintah dengan alasan “Jihad” dan mereka merasa dijalur yang benar sehingga tetap bertahan.

Bahrun mengatakan bahwa masih banyak teman-teman seangkatannya yang masih berbangga di laskar dan berjihad, padahal mereka hanya digunakan sebagai elemen kekuatan massa untuk legitimasi politis saja. Itulah kisah yang bisa saya dapatkan dari obrolan dengan sahabat Bahrun.

Sumber: Banser Ndeso

(suaraislam)

Iklan

About serambimata

Terus menulis

Posted on 21 Februari 2018, in Sosial and tagged , , , , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: