Iklan

Kiai Azaim Ajak Umat Islam Do’akan Sukmawati bukan Memprovokasi

Serambimata.com – Pengasuh Pondok Pesantren Salafiyah Syafiiyah Sukorejo, Situbondo, KHR Ahmad Azaim Ibrahimy mengajak seluruh umat Islam dengan tulus mendo’akan putri Proklamator Bung Karno, Sukmawati Sukarno Puteri yang saat ini sedang ramai dikecam karena puisinya yang penuh kontroversi. Dalam pandangannya, mendo’akan adalah jalan terbaik sebagaimana yang telah dicontohkan Nabi, bukan malah memprovokasi yang membuat suasana tidak nyaman di negeri ini. Ajakan itu disampaikan cucu Pahlawan Nasional itu dalam khutbah Jum’at (06/04/2018) di Masjid Jami’ Ibrahimy Sukorejo.

“Beberapa waktu lalu, kita mendengar peristiwa yang mungkin membuat kecewa, sakit hati dan menimbulkan kebencian diantara umat Islam ketika ada salah seorang tokoh yang membaca puisinya dengan tema adzan. Di sana ada kesan melecehkan adzan dengan beberapa syariat Islam”, ungkapnya setelah mengisahkan peristiwa serupa yang terjadi pada masa Rasulullah SAW.

Selanjutnya kiai muda kharismatik itu mengajak umat Islam agar bersama-sama mendo’akan Sukmawati bukan malah memprovokasi.

“Tetapi marilah kebencian, kekecewaan dan rasa tidak terima kita ini, kita satukan dalam bentuk do’a yang tulus semoga ia diberi hidayah oleh Allah SWT, diberkati usianya menjadi seorang mukminah sejati, pembela agama Islam, penganut syariat Baginda Rasulullah SAW, satu barisan dalam shof kaum muslimin. Bukan menjadi provokator yang menambah suasana negeri ini semakin tidak beraturan”, harapnya.

Menurut murid Sayyid Ahmad bin Muhammad Al Maliki Al Hasani ini, setiap perbuatan, ucapan dan sikap Baginda Nabi Muhammad SAW seluruhnya adalah teladan.

“Dalam kondisi apapun, menyikapi siapapun, semuanya adalah teladan. Kita sebagai umatnya haruslah senantiasa belajar meneladani keteladanan Baginda Nabi Muhammad SAW”, tegas pria yang akrab disapa Kiai Azaim.

Ajakan Kiai Azaim tersebut bukan tanpa alasan. Kerena menurutnya peristiwa yang sama juga pernah terjadi pada masa Rasulullah SAW. Hal itu ia juga ceritakan di dalam khutbah Jumat yang ia sampaikan di hadapan belasan ribu santrinya dan masyarakat sekitar.

Dikisahkan di dalam kitab Al-Isti’ab bahwa ada seorang laki-laki bernama Abu Mahdzurah. Suatu ketika dia keluar bersama kurang lebih 10 orang sahabat-sahabatnya lalu di tengah jalan berpapasan dengan pasukan Baginda Rasulullah SAW yang baru saja pulang dari Hunain. Kemudian salah seorang muadzin Rasulullah SAW mengumandangkan adzan sholat sebagai tanda masuknya waktu sholat.

Abu Mahdzurah dan kawan-kawannya yang mendengar suara itu lalu meniru dengan tujuan mengejek dan melecehkan adzan tersebut. Mendengar suara ejekan tersebut Rasulullah langsung mengutus pasukannya agar menjumpahi sekawanan orang tersebut yang diantara mereka terdapat Abu Mahdzurah. Maka dipanggillah sekelompok orang itu ke hadapan Baginda Nabi SAW.

Di hadapan Baginda Nabi, dengan rasa takut hingga gemetar tubuhnya, di luar dugaan, Rasulullah SAW justru memyambutnya dengan penuh keramah tamahan.

فقال ايكم الذى سمعت صوته قد ارتفع

Dengen lembut Nabi bertanya “Siapa diantara kalian yang tadi terdengar suaranya begitu keras?”.

فاشار القوم كلهم الي وصدقوا

Kemudian kawan-kawannya menunjuk kepada Abu Mahdzurah, seolah mereka sepakat bahwa yang meniru dan mengejek suara adzan tadi adalah Abu Mahdzurah. Padahal banyak diantara mereka yang juga ikut-ikutan. Namun Abu Madzkurah menjadi korban atas apa yang mereka lakukan.

Selanjutnya, Nabi mengutus pasukan untuk menangkap dan menawan orang-orang tersebut terutama Abu Madzkurah.

ثم قال قم فاذن بالصلاة

Kemudian Nabi bersabda kepada Abu Madzkurah “Berdirilah, kumandangkan adzan untuk melaksanakan sholat!”.
فقمت، ولا شيء أكره إليَّ من رسول الله صلى الله عليه وسلم

Kemudian Abu Mahdzurah berdiri mengikuti perintah Nabi dan saat itulah tiba-tiba hilang rasa benci kepada Nabi SAW.

Yang tadinya membenci Nabi, memusuhi kaum muslimin bahkan melecehkan adzan tapi begitu dipanggil oleh Nabi, diminta mendekat dan diperintah untuk mengumandangkan adzan, tiba-tiba lenyaplah rasa kebenciannya kepada baginda Nabi SAW.

ولا مما يأمرني به

Dan juga tidak merasa benci kepada apa yang diperintah.

Abu Madzkurah tak membenci saat ditangkap dan diminta mendekat hingga ia berdiri dan diperintah untuk mengumandangkan adzan. Karena baginya perintah itu merupakan perintah yang harus dita’ati. Sehingga ia melaksanakan perintah tersebut dengan sepenuh hati.

فقمت بين يديه، فألقى علي رسول الله – صلى الله عليه وسلم – التأذين هو بنفسه

Kemudian aku berdiri di depan Nabi. Kepadaku Nabi mengajarkan cara mengumandangkan adzan. Beliau sendiri yang mengajarkan secara langsung.

فقال: قل: الله أكبر الله أكبر

Nabi bersabda “ucapkanlah Allahu Akbar, Allahu Akbar.

Maka kemudian Abu Madzkurah mengikutinya dengan penuh ketaatan.

فذكر الأذان

Hingga Nabi menyelesaikan pelajaran adzan dan diikuti oleh Abu Madzkurah dengan penuh ketenangan, keimanan dan penuh keridhoan tanpa paksaan.

ثم دعاني حين قضيت التأذين فأعطاني صرة فيها شيء من فضة

Kemudian Nabi memanggilku ketika selesai membacakan adzan. Lalu Nabi memberikan hadiah sejenis perhiasan dari perak.

ثم وضع يده على ناصيتي، ثم من بين ثديي

Kemudian Nabi meletakkan tanganya yang harum semerbak bunga mawar di atas ubun-ubunku kemudian mengusap dadaku.

ثم على كبدي، حتى بلغت يد رسول الله – صلى الله عليه وسلم – سرتي

Kemudian di bagian dadaku, hingga tangan Rasulullah SAW mengusap sampai bagian perutku.

ثم قال رسول الله صلى الله عليه وسلم “بارك الله فيك، وبارك الله عليك

Kemudian Rasulullah SAW berdoa, Allah memberkahimu dan memberkahi atasmu.

فقلت: يا رسول الله مرني بالتأذين بمكة، قال “قد أمرتك به”

Aku menjawab “Ya Rasulullah perintahkan untuk menjadi juru adzan di kota Mekah”.

Inilah peristiwa yang sungguh luar biasa. Seorang Abu Madzkurah yang semula membenci Nabi, Syari’at Islam bahkan membenci adzan. Tapi dengan kelembutan baginda Nabi, ketulusannya, usapan lembut tangannya dan dengan do’a barokah Beliau, Abu Madzkurah justru beriman bahkan menjadi juru adzan di kota Mekah atas perintah Nabi di bawah kepemimpinan Gubernur Attab bin Asid sebagai wakil Rasulullah di kota suci Mekkah saat itu.

Konon, Abu Madzkurah adalah orang pertama yang mengumandakan adzan setelah Rasulullah meninggalkan Mekah menuju Madinah. Ia terus menjadi muadzin di Masjid al-Haram hingga akhir hayatnya. Kemudian dilanjutkan oleh keturan-keturunannya hingga waktu yang lama. Ada yang mengatakan hingga masa Imam asy-Syafi’i.

Dikisahkan pula, Abu Mahdzurah setelah dibelai rambutnya oleh Baginda Nabi Muhammad SAW, ia tidak pernah mencukur rambutnya seraya berkata : “Demi Allah saya tidak akan pernah mencukur rambut saya ini sampai akhir hayat”.

Berikut khutbah lengkap KHR Ahmad Azaim Ibrahimy :

Iklan

About serambimata

Terus menulis

Posted on 7 April 2018, in Agama and tagged , , , , . Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: